Cerpen Cinta Romantis: MENTARI SENJA

MENTARI SENJA
Cerpen cinta romantis Oleh: PUTRI AYU PASUNDAN

Mentari, siswa SMA kelas 1 disekolah Vanderwaald dia biasa dipanggil tari dia jga rajin, pandai, dia memang tergolong bukan siswa yang populer. Tapi mentari tergolong siswa yang gak kalah cantiknya dibanding cewek-cewek disekolahnya. Wajah yang imut dan senyumnya yang khas manis dan elok membuat cowok-cowok jatuh hati padanya. Hari ini hari senen tepat pukul 05:30 mentari sudah berada di bangkunya dengan wajah yang termenung, pucat pasi, dan sepertinya dia tampk bersedih. Tak biasa dengan hari-hari sebelumnya yang tampak selalu tersenyum dan bersemangat. Matanya yang memerah dan tampak sepetinya dia semalam habis menangis.

Cerpen Cinta Romantis
“hai tar.” , sapa fira sahabatnya .

Fira mempunyai wajah yang cantik, rambut yang panjang merah sebahu, dia biasa di panggil bule oleh teman sekelasnya.

“hai tari.” Sapa fira kepada tari untuk kedua kalinya . tapi, tari tak juga merespon. Tiba-tiba tari memeluk fira sahabatnya dengan erat dan taripun menangis di bahu fira.

“gue sedih fir, gue baru putus dari avi, lo tau kan? Kalo gue tuh sayang banget sama si arvie.”

“terus, kenapa lo putusin coba? Tari sayang,” sahut fira sahabatnya.
 
“gue gak tau fir. Gue sayang ama dia. Avi yang ngajak balikan tapi, dia juga yang mutusin gue. Emangsih awalnya tuh gue yang ngambek minta putus, dan pada akhirnya gue putus juga.”

Fira membelai rambut panjang mentari yang sedang menangis di bahunya. Suasana lingkungan sekolah pun mulai ramai karena sekarang tepat pukul 06:20 menit yang sebentar lagi tanda masuk bel sokolah akan berbunyi.

“mentari, dengerin gue lo emang lama pacaran sama avi tapi, apa lo mau terus-terusan nangisi dia? Lagian kita kan baru diSMA ini jadi masih banyak cowo yang lebih dari pada si avi. Lo kan cantik, baik, pasi banyak yang mau sama lo dan gue yakin di luar sana bukan Cuma avi aja yang bisa jadi pacar elo. Lagian, gue kan selalu ada buat elo. Udah ya jangan sedih lagi.”

Fira pun mencoba menasehati tari dan tangisan taripun mulai mereda.

“thanks banget ya fir , lo emang sahabat gue.”

“iya, yaudah jangan sedih lagi ok .”

Bel tanda masuk jam pertama pun di mulai. Tapi , batang hidung cowok cuek yang bernama arai dari tadi belom kelihatan . aray adalah cowok yang cuek populer, pinter, cool , tajir, dan banyak banget fans nya yang menjadi para idaman cewek-cewek di sekolahnya, beribu coklat yang di terimanya pun langsung di buang ke tempat sampah. Tapi para fans nya arai gak pernah kenal kata lelah mereka masi terus ngejar-ngejar arai sampai arai mau menerima coklat itu. Tiada hari tiada coklat yang menumpuk di meja arai, amplop yang berisi surat cinta itupun berserakan di meja arai , bertanda surat-surat itu juga dari para fansnya arai.

Siapa sih cewek yang gak suka sama cowok ganteng, cool, tajir dan jago main gitar pula. Jelas aja aja dewi fortuna banyak mengekor di belakangnya.

“Tar, tari .” panggil cowo dari belakang yang sedang memanggil- manggil namanya.
 
“tar, tarii, mentari.” Kemabali cowo itu memanggil namanya, tari pun merespon ke arah seorang cowok yang memanggil namanya itu. Ternyata cowo itu adalah ari, cowok yang gak kalah gantengnya dengan arai . arai ataupun ari mereka berdua bersahabat. Ari cowo ganterng. Cool, pinter, jago main gitar, perhatian sama cewek2,tajir dan baik hati pula, siapa sih cewek yang gaknaksir sama mereka berdua ari maupun aray. Namun, mereka berdua memiliki perbedaan dan si ari sangat berbeda sama aray. Kalo arai cowok misterius, jutek, cuek, ngeselin, sangat berbeda sekali dengan ari, ari begitu gaul, perhatian ke cewek-cewek pokoknya beda banget deh.

“ada apa ri?”. Tengok mentari ke meja belakang.

“lo tadi dateng pagi kan? Liat si arai gak tar? Kok tuh anak belom dateng sih?”

“gue gak tau ri, emag sih gue kan dateng pagi , tapi gue gak liat tuh si arai.” Jawab tari dengan sinis.

“yaudah, makasih”

Tak lama ada ketukan pintu dari luar. Sekarang pukul 06:40 menit. Ternyata arai yang mengetuk pintu itu, dia segera membuka pintu itu dan segera membuka pintu itu dan berjalan menuju ibu sri. Jam pertama pada hari senen adalah pelajaran jam nya ibu sri yang terkenal galak dan disiplin apalagi, ngeliat anak didiknya telat . pasti arai langsung di hukum.

“bu, maaf tadi mobil saya mogok. Sayakan baru telat 10 menit . gak apa-apakan ya bu. Lagian saya capek nih bu, udah lari-lari dari belakang sekolah sampe ke kelas ini, mana naik tangga dulu lagi bu . masa mau di hukum lagi.” Pinta arai kepada guru kimia yang bernama ibu sri itu.

“GAK ADA KATA TERLAMBAT ! “ cepat sana , belajar diperpus dan kerjakan hal 240-250 selesai bel di kumpulkan.” Arai pun tak bisa mengelaknya , karna dia tau, bila guru ini di lawan pasti masalahnya tambah panjang. Jadi lebih baik arai mengalah aja.

“siapa lagi disini yang belum mengerjakan PR ibu minggu lalu. Kerjakan di lantai bawah perpustakaan .”

“fir, gue belom ngerjain lagi. Gimana nih . mane gue lupa lagi udah rau gue banyak pikiran tadi malem jadinya gue gak sempet ngerjain .”

“lagian sih lo, jangan pacaran mulu.”

“yeee............. lagian gue gak pernah kaya gini. Yaa nasib-nasib.”

Taripun segera turun diikuti langkah arai dari belakang. Karena jarang banget yang namanya tari gak pernah ngerjain PR tapi kali ini mentari emang lagi banyak pikiran. Setelah mereka sampe di perpus, mereka langsung mengerjakan tugas kimia dari bu sri. Selama 15 menit berlangsung, arai dan juga mentari tidak ngobrol. Bahkan mereka berdua tidak bertegur sapa. Tari emang terkenal cuek dan gak pernah mau yang namanya negor duluan. Apalagi dia tau kalo cowok di sebelahnya ini adalah pangeran tampan yang cuek dan dingin pasti juga gak bakal negor duluan. tetapi ?

“hai, boleh gue pinjem pulpen tar?” pinta arai kepada tari.

“ambil aja di kotak pensil gue.”

“yang mana nih?” arai bertanya lagi.

“udah, yang mana aja deh.” Jawab tari dengan nada sinis ka arah arai.

“okeh,” sahut aray kepada tari

Arai menatap wajah tari. Taripun tak memperdulikan apa arti tatapan itu.

“hemm, gue liat lo lagi sedih ya? Mata lo merah bengkak lagi jangan mikirin yang udah berlalu, hadapi kenyataan. ! .” Ledek aray sambil menatap tari.

“hem, kok lo ngomong gitu? Maksudnya apa?”

“hahaha, yaa gitu sih .” ledek aray kepada tari

Tari pun masih bingung dengan ucapan yang aria bilang tadi, pasti ada sesuatu yang dia sembunyikan darinya. Tetapi aria pun enggah untuk ngasih tau apa maksud omongannya tadi.

“nih sapu tangan gue, nanti pas istirahat jangan lupa lo kasih air dingin ya .. supaya mata lo gak bengkak lagi  inget, jangan mikirin yang udah berlalu. HADAPI KENYATAAN ! .” si tari pun meng-iya kan apa yang di nasihati aray karna tari tak terlalu memikirkan apa arti omongan aria itu.

“makasih ray sapu tangannya, jawab tari bingung.” Tari bingung karna sikap aray yang tiba-tiba perhatian padahal tari tau , kalo arai adalah cowok yang cuek.

###
Bel istirahat pun berbunyi

“fir, lo tau gak . ternyata di balik sikap cuek nya si arai ternyata dia tuh baik banget , perhatian pula.”

“emangnya perhatian gimana?” tanya fira sambil membawa makanan ringan .

“ni buktinya, dia minjemin gue sapu tangan ini nyuruh gue buat kompresin mata gue nih. Emangnya bengkak ya?.”Curhat mentari ke pada fira.

“hemm, udah gak terlalu sih tar.” Tadi pagi sih iya, sekarang udah lumayan lah.”

“yang bener fir. Terus gimana dong sapu tangannya?”

“balikin lah pas pulang aja.”

###
Ketika pulang sekolah

“ray , “ panggil tari dari belakang , fira pun menyusul langkah tari dari belakang.

“ada apa tar.?” Tanya ray kepada tari.

“enggak, gue Cuma mau balikin sapu tangan lo. Makasih ya?

“iya sama-sama, udah btw, buat lo aja. Aray langsung memotong pembicaraan mereka tanpa sadar aray menarik tangan tar.

“tar, ikut gue cepetan.”

Aray menarik tangan tari secara paksa.

“mau kemana sih ray. ?“

“udah ikut gue aja.!”

“fio... gimana ?”aria tak juga menjawab, suara tari pelan dan terbata2 karena dia bener2 tidak bisa memberontak dari cowok sebelahnya ini, karena pegangan tangannya benar2 erat.

Aray segera mengeluarkan mobil lamorgini hitamnya yang di parkir tak jauh dari tempat mereka berdiri. Tari tak tau apa maksud arai mengajaknya tiba-tiba. Sepanjang mata melihat ke arah mereka. Fans-fansnya arai melihat sinis ke arah mereka. Aray membuka kaca mobilnya. Dan menyuruh tari masuk ke mobilnya

“tar, cepet masuk. Lo mau nanti mereka ngerubungin elo. Udah cepetan.” Banyak mata yang melihat adegan itu di tengah lapangan, tak biasa seorang aray menarik cewek untuk masuk dan duduk ke dalam mobil mewah aray yang baru keluar dari bengkel tadi pagi itu. Tari pun segera masuk ke dalam mobil itu. Mobil lamorgininya segera pergi dari tempat itu. Arai mngendarai mobil itu dengan cepat. Begitupun perasaan tari yang bingung dengan maksudnya arai . tak lama mobil lamorgini arai tiba di suatu taman. Disitu pemandangannya begitu indah, ada air mancur yang begitu indah terdengarsuara gemercik air nya menembus telinga , pohon – pohon rindang menambah suasana asri taman itu, wewangian bunga2 membuat suasana jadi tambah romantis dan indah . ini adalah hari dimana seorang aray mengajak seorang cewek ke taman. Kononnya, aray belom pernah pacaran . jelas, karna dia tipe cowok cuek dan dingin tapi apa dengan arai apa dia sudah berubah ? apakah arai jatuh cinta kepada mentari ? teman sekelasnya yang baru 3 bulan di SMA vanderwaald ini? Entahlah. Arai segera memarkinkan mobilnya tepat di ujung taman. Mereka berdua berjalan menelusuri taman.

“tar, pasti lo bingung ya kenapa gue ngajak lo kesini. Ini pertama klinya lhoo gue ngajak cewek ke taman ini . dari dulu gue pengen banget ngajak cewek kesini. Apalagi yang nantinya bakalan jadi cewek gue.” cerita aray singkat.

“jadi… maksud lo ?” Tanya tari bingung

“iya, gue suka sama lo dari pertama awal masuk sekolah vanderwaald ini. Cewek-cewek pada sibuk ngejar2 gue , ngasih gue coklat, ngirim surat ke meja gue lah. Gue tuh sebenernya pengen banget deketin lo dari dulu tapi gue takut nantinya lo menjauh dari gue, apalagi lo tau kan banyak cewek yang ngincer gue. Gue takut lo kenapa-kenapa.”

“dengerin gue, gue itu bukan cewek seperti cewek lainya yang selalu ngejar2 elo. Gue tuh Cuma cewek lemah , dan gak pantes untuk jadi cewek lo.” Keluh tari kepada arai.

“ Andai lo tau yang sebenernya.” Batin tari. Kalo sebenernya tari memang masih saying sama arvi.

“lo itu beda tar dari cewek lainnya, lo itu baik, lucu, andai lo tau gue selalu merhatiin elo dari jauh . gue hnya bisa liat lo dari jauh selama ini , senyum lo, tawa lo, sedih lo, semua gue tuh tau. Tapi, kenapa lo gak pernah sadar tar?. Gue juga tau lo baru putus kan sama mantan pacar lo, Dan gue tau semuanya.

“ohh.” Jawab melodi dengan nada pelan.

“gue juga tau lo tuh pasti sayang banget kan sama mantan lo itu?”

“mungkin.” Tari diam sejenak dan tari mulai membuka mulut.

“lo tau dari mana semuanya? Hanya fira yang tau semuanya. Lo tau dari mana?” tanya tari dengan nada penasaran.

“gue tau semuanya, karna lo tuh gak pernah tau tar. Dan mungkin lo gak akan pernah sadar kalo gue gak kasih tau lo tentang semua ini. Gue tuh sahabat dari kecil sama mantan pacar lo, si arvie kan?. Lo mau tau yang sebenernya?, sebenernya arvie mutusin elo karna emang si arvi sebenernya gak mau mutusin elo , dia masih sayang banget sama lo cuma dia tuh sebenernya mengidap penyakit yang keras, dan umurnya tuh udah gak lama lagi. Dan gue harap lo tegar menerima kenyataan ini.”
Wajah tari pucat pasi, air matanya kini mulai jatuh perlahan .

“kenapa, avi gak pernah cerita sama gue ray?’’ LO BOHONG KAN? Tanya tari dengan nada membetak tak percaya “Gue sayang sama dia.” Sahut tari dengan nada pelan.

“arvi sebenernya mau bilang dan jujur sma lo dari dulu waktu pertama kalian jadian. Tapi, dia gak mau bikin lo sedih. Dia juga pesen sama gue supaya gue jaga rahasia ini . tapi, gue gak sanggup memendam semua ini.” Aray memeluk mentari, tapi tari berontak dan semua ini membuat mentari tak berdaya. Aray hanya bisa diam dan memandangi tari.

“lepasin gue ray, gue pengen sendiri.”

“tar, lo gak sendiri ada gue disini . gue sayang sama lo, gue akan selalu ada buat elo.” Aray melepaskan pelukannya .

“makasih,tapi gue gak bias. Gue sayang sama avi.” anterin gue pulang please ray.”

###
Sesampainya dirumah mentari langsung membuka kamar tanpa suara. Mama tari juga bingung terhadap sikap anaknya ini . aray yang masih ada di luar halaman rumahnya tampak dari jendela kamar tari, kini mobil lamborgini nya sudah hilang di tambah hembusan angin yang membuat suasana jadi tambah mencekam. Tari kini menangis dan mencoba menghubungi arvi tetapi beberapa kali dia mencoba menghubunginya tak ada respon dari arvi hanya lantunan suara ringtone lagu dari hp nya arvi.

###
Keesokan harinya ketika pulang sekolah

“tar, ikut gue cepet. “ ditarik tangan tari oleh aray

“mau kemana?” jawab tari dengan nada lemas.
 
“pokoknya lo ikut gue aja.”

Setelah mereka berdua masuk kedalam mobil tanpa melihat sekeliling mereka. Aray langsung menancap gas dengan secepat mungkin. Setelah mereka sampai, Disekeliling mereka terdapat banyak bendera kuning. Orang-orang tampak berkeliaran di sekeliling rumah itu memakai baju hitam. Mereka pun segera turun . setelah mentari turun dari mobil itu, Mentari pun terkejut melihat arvie sudah terbaring kaku di sana. Mentari tak bisa menahan tangisannya. Perlahan air matanya mulai jatuh . Semua mata menatap terkesima. Sosok tari berdiri seperti besi yang kuat kini perlahan dia jatuh dan hamper pingsan. Tapi aray mencoba menangkapnya agar tari tak terbentur oleh lantai.

“yang sabar tar, ini semua cobaan buat lo.” Aray memeluk tari, tari pun menangis di pelukannya.

Perlahan , tari mencoba bangun tapi tak bisa. Di tengah ruangan tampak banyak orang yang sibuk mengaji sambil menangis, mencoba untuk berserah diri kepada yang maha Kuasa , mencoba ikhlas atas semuanya. Suasana menjadi bener-bener mencekam , begitupun suasana hati tari saat ini. Ibu nya arvi menghampiri aray yang sedang membawa sepucuk surat terakhir dari arvi sebelum dia pergi , untuk selamanya. Surat itu dititipkan oleh ibunya yang bertanda untuk mentari, sehari sebelum arvi meninggalkan kita.

“tar, ini ada surat dari avi buat elo,”

Tari segera membuka lembaran surat terakhir dari avi untuk mantan pacarnya air mata tari terus mengalir tak henti.

Untuk ‘ Mentari Senja ’
 Tertanda ‘ arvie ’ 

Mungkin, saat mentari baca surat ini avi udah gak ada disini.
Avi tau avi salah, dari awal avi gak pernah cerita soal penyakit ini . karna avi gak mau nantinya mentari sedih, apalagi terus-terusan mikirin avi, karna emang hidup avi udah gak lama lagi.
Sebelumnya avi bener-bener minta maaf sama mentari, avi janji avi akan selalu jagain mentari karna aku selalu ada di hati kamu tar. tapi, masih banyak cowok yang bisa gantiin avi di hati kamu. Ada aray , aray udah avi anggep kaka avi sendiri , arai juga janji kok sama avi kalo dia bakal gantiin avi di hati kamu . Karna emang kita dari kecil selalu bareng , dan hanya aray yang tau tentang penyakit ini.
Mentari jangan sedih lagi yaa , kalo mentari sedih, avi gak bakalan sanggup dan tenang disana . ini emng udah waktunya untuk avi pergi dan kembali kepada sang pencipta. Inget, mentari akan selalu menjadi mentari di hati arvie. Mentari yang gak akan pernah terbenam di hati arvi. Arvi sayang banget sama mentari :*

Muka tari pucat, benar benar pucat saat tari membaca lembar terakhir surat itu, dia melihat arvi datang di pojok ruangan dekat jasad arvi terbaring. Arvi melambaikan tangan kepada mentari senja sambil tersenyum bayangannya perlahan mulai menjauh dan sangat jauh.

###
Perlahan…. bayanganmu terus menjauh meninggalkanku…
Jejakmu pergi begitu saja….
Meninggalkan kenangan, juga kesedihan bagiku….
Tak kuasa ku menahan tangis…
air mata suci ini terus jatuh untukmu….
Ingin rasanya aku berteriak, tapi itu semua tak mungkin….
Aku hanya bisa terdiam, dan membisu…
Tak banyak kata yang dapat ku ucapkan setelah kepergianmu… dan
Jika kau membutuhkanku ingatlah aku,dan sebut namaku jika kau rindu….
Karna, Aku akan selalu jadi mentari di hatimu….

Tari masih duduk termangu setelah kejadian kemarin malam, tak percaya bawa seseorang yang telah iya cintai pergi untuk selamanya dari hidupnya. Tari tak mengerti mengapa cobaan ini datang kepadanya? Tari tak sanggup untuk melupakan semua kebaikan dan semua kenangan dari avi. Tapi tersadar membuka kembali isi surat terakhir itu bahwa arvi meminta arai untuk menjaganya. Di ambil ponsel di dalam HP nya. Di kontaknya arai

“hai,” sms singkat dari tari

Tak lama arai pun membalas sms singkat itu

“ada apa tar? Udah malem kok belum tidur?”

“Gak apa-apa. Gue Cuma mau terimakasih sama lo, karna lo udah jagain arvi selama ini. “

“arvi, udah gue anggep adik gue sendiri. Begitupun elo.”

###
“Tar, gue turut berduka ya ?” sahut ari dari arah belakang

Di sekolah , tari masih duduk dan termenung bahkan mukanya pucat tak seperti biasanya.

“iya, sama2 ri.” Tari menjawab dengan singkat

“Jangan sedih lagi, inget arvi akan selalu ada di hati elo .” nasihat ari kepada tari

“iya, makasih ya ri. Arai mana?”

“hari ini dia gak masuk, dia sakit tar.”

“Aray sakit ? kok dia gak bilang sama gue?”

“entahlah, pulang sekolah ikut gue gak jenguk ke rumahnya?”

“oke,” jawab tari singkat

###
Bel pulang pun berbunyi. Ari di ikuti tari dari belakang segera naik ke mobil jeep nya ari . mereka berdua pun segera meninggalkan halaman sekolah.

“ri, nanti mampir ke toko cake bentar ya. Gue mau ngasih kue cake buat aray. Biar aray cepet sembuh.”

“oke, no problem.”

15 menit kemudian mereka sampai di took sweety cake berry tepat di seberang jalan. Ari pun memarkirkan mobilnya dan mereka segera ke took cake tersebut.

“mba, cake coklatnya satu ya.” Pinta tari kepada salah satu pelayan took cake tersebut.”

“mba, maaf gak jadi coklat. Tapi stoberry aja.” Pinta ari terhadap pelayan took tersebut.

“lah kok dig anti sih ri, iya abis kan si aray gak suka sama yang berbau coklat.”

“sorry gue baru tau,”

Tari sekarang mengerti kenapa aray selalu menolak pemberian coklat dari para fansnya. Karna emang si aray gak suka sama yang namnya coklat. Setelah mereka membeli cake , tari dan ari pun segera masuk mobil dan siap-siap untuk pergi kerumah aray. Tak lama mobil jeep ari sudah pergi , rumah aray memang tak jauh dari tempat took cake tersebut. Setelah 5 menit dari took tersebut, mereka memasuki sebuah perumahan besar yang sangat mewah tertata dengan begitu rapi , dan setiap rumah diiringi oleh taman-taman dan bunga yang indah. Tak lama mobil jeep ari berhenti di sebuah taman yang begitu asri, dan sangat indah dan di sebelah taman tersebut terdapat rumah yang begitu besar, mewah, tertata dengan rapi, juga patung-patung khas yang menghiasi sudut-sudut rumah itu. Ternyata rumah itu adalah rumah arai. Dan taman itu adalah taman dimana arai menyatakan sebuah kesaksian tentang penyakit arvi itu. di ketuknya pintu rumah itu, tapi tak ada respon dari pemilik rumah tersebut. Sepertinya rumah itu tidak ada orang dan mungkin sedang pergi.

Arai yang biasa tinggal sendiri, karna kedua orang tuanya yang sibuk dengan pekerjaannya. Tapi, kemana si arai? Ari dan tari mengelilingi taman untuk menunggu kedatangan aray yang mungkin sedang pergi. Tapi ternyata, di temuinya arai yang sedang asik memmandangi ke asrian taman itu sambil memaninkan gitarnya.

“ARAY,” panggil tari dari jauh dan segera menghampirinya

“aray, lo kan lagi sakit ! aray berjenti memainkan gitarnya dan Tari memegang dahi aray dan memang aray sedang demam.

“aray, masuk gih sana kedalem , nanti tambah sakit gimana?” nasihat tari kepada aray.

“ini cake buat lo ray, dari tari.” Sahut ari di sampingnya.

“makasih ya, kalian semua pake repot-repot aja kesini. Bukannya masih jam 10 ya? Emangnya gak sekolah apa?”
 
Gue, sama tari kesini tuh buat elo. Lagian tadi guru lagi pada rapat jadinya pulang di cepetin deh . jawab singkat ari kepada aray.

“ray, lo kenapa sih bisa sakit begini?” emangnya lo kenapa sih?” Tanya tari penasaran.

“enggak, kok tar makasih ya udah mau jenguk gue dan perhatian sama gue, makasih untuk cake nya. Jangan sedih lagi ya.”

“iya ray, gue akan selalu inget pesan avi sama gue, kalo gue musti tetap tersenyum seperti mentari yang dulu.” Jawab tari dengan nada pelan dan lembut.

“mentari akan selalu ada di hati arvi dan senja yang selalu ada di hati gue yaitu elo. Gue bener-bener sayang sama lo tar.” Sahut aray pelan.

“gue juga sayang kok sama elo .”

“ciee…………………………” teriak ari di sebelah mereka yang telah menjadi kesaksian mereka berdua.

“gue gak akan pernah mau untuk ninggalin elo tar, bukan karna pesan dari arvi ataupun surat terakhir itu. tapi, gue beneran tulus sama lo.” sahut ari

“gue juga gak akan pernah untuk ninggalin elo lagi kaya gini. Dan gue yakin sayang lo bakalan tulus sama gue. Makasih ya ray.”

Ari memainkan gitar yang di bawa aray tadi dengan lantunan music secondhand serenade
“fall for you” ditemani cake stoberry dan indahnya taman tersebut yang menjadi kesaksian cinta mereka.
TAMAT


BIODATA PENULIS:
NAMA : PUTRI AYU PASUNDAN
TTL : Jakarta,23 Januari 1997
Alamat : Jln . taruna jaya 2 no 39
Share :

Ingin berlangganan artikel terbaru dari kami? Silahkan isikan alamat email Anda pada kolom di bawah ini:

Delivered by FeedBurner

Komentar Facebook: