Cerpen: Cewek Tomboy Jatuh Cinta

Cewek Tomboy Jatuh Cinta

oleh: Pratami Kania
    Pagi yang begitu cerah di alun-alun kota. Jalan sudah begitu ramai dipenuhi dengan banyak orang lalu lalang, para pegawai kantor tengah terburu-buru untuk pergi ke kantor mereka masing-masing. Pagi itu suasana begitu ramai dan banyak orang-orang tengah bersemangat dalam menjalankan aktivitasnya, tetapi tidak untuk seorang putri yang baru bangun dari tempat tidurnya. Dia bahkan tidak pernah semangat untuk menjalani hari-harinya. Waktu itu sekitar pukul 06.00 wib, Vero baru bangun dari tempat tidurnya, ketika melihat jam bekernya ternyata hari sudah siang dan dia pun akan terlambat pergi ke sekolah.
 “Ya ampun, udah siang banget.. gue pasti kesiangan nih..”, seru Vero sambil buru-buru pergi ke kamarnya. Dari luar pintu diketuk-ketuk oleh kakanya yaitu Jesica.
 “Heh, anak malas.. cepetan bangun udah siang nih, mau berangkat ke sekolah jam berapa hah??”, bentak Jesica dari luar.
“Iya tunggu sebentar Kak, ini juga udah beres mandi kok.. Sabar sedikit kenapa.. Kalo marah-marah terus entar cepet tua lho!!”,
“Iya.. iya.. Adik ku yang bawel... makanya buruan, Kakak harus masuk kuliah jam 07.00 nih”.
”Iyyaaaaaaaaaaa...”.
    Vero pun telah siap untuk berangkat ke sekolah. Setelah selesai sarapan, mereka langsung pergi dengan menggunakan mobil punya Vero. Maklum, Vero anak manja dan apapun yang dia inginkan maka harus cepat-cepat dikabulin. Kan keluarganya Vero lumayan cukup kaya raya. Sebelum pergi ke SMA Harapan Bangsa, Vero terlebih dahulu mengantarkan kakaknya terlebih dahulu ke kampus.
“Nah.. udah sampai Kak, tepat jam 07.00..”.
”Gila ya kamu bawa mobil ngebut-ngebut kalo ketabrak gimana.. baru tau rasa..”.
”Maaf Kak, tapi kan udah sampe ini ke kampusnya.. Sana gih entar dimarahin sama dosennya yang ganteng itu lho.. Hahaha!!”.
” Huh, kamu.. iyyaa..iya.. Kakak berangkat dulu ya.. hati-hati di jalannya, jangan ngebut-ngebut..”.
”Oke Kak.. Daaaahhhhh...”.
Setelah beberapa menit di perjalanan, akhirnya Vero pun sampai di depan sekolahnya. Vero termasuk murid yang cukup pinter lah, tapi jahilnya minta ampun. Ada aja masalah di kelasnya tentang teman-temannya yang banyak mengeluh kepada guru, akibat dari ulahnya Vero. Vero udah sering keluar masuk ruang BP dan dia tentu tidak malu karena mungkin udah terbiasa.Sampai di depan sekolah, dia langsung masuk ke kelas dan menghampiri sahabatnya karibnya, ya bisa dibilang soulmate. Namanya Laras, dia adalah cewek yang cukup terkenal di sekolah Vero, karena kecantikkannya itu.
“Hai Ras, lagi ngapain?? Tumben pagi-pagi udah sibuk banget..”.
”Iya nih.. Liat tuh di majalah ini, wah baju-bajunya bagus banget Ver.. Jangan disia-siain nih, mumpung lagi diskon.. Beli yuk!!”.
”Aduh Ras, elo tuh ya barang yang ginian apa bagusnya sih.. Mentang-mentang loe model, harus jaga penampilan terus biar cowok-cowok banyak yang naksir..”.
”Hehehe.. ya engga apa-apa donk Ver.. Loe juga harus kayak gue nih kali-kali, tuh penampilan loe tomboy banget.. Feminim dikit kenapa..”.
”Ah.. belom waktunya Ras.. kalo ada cowok yang bisa naklukin hati gue pasti gue mau berubah deh buat dia..”.
”Alah.. sampai lebaran monyet, loe ga bakalan dapet-dapet cowok Ver.. Sueerrrrr!!”.
”Heuh.. gue gibas baru tahu rasa loe...”.
”Hahaha... Sorry, kidding Ver..”.


    Bel pun berbunyi, semua siswa-siswi telah mempersiapkan diri untuk melakukan kewajiban mereka sebagai murid.
Beberapa jam kemudian, bel telah berbunyi kembali. Tanda sekolah pun telah usai. Vero dan Laras langsung pergi tanpa basa-basi menuju cafe “KITA”, tempat mereka biasanya nongkrong. Tak lupa mereka juga ajak teman dari sekolah lain, yaitu Siska dan Bayu. Siska adalah teman mereka dari sejak SMP, tetapi karena mereka masuk SMA yang berbeda jadi mereka ngajakin usul buat setiap hari ketemu di cafe “KITA” sepulang sekolah. Nah, kalo Bayu emang sahabat mereka dari kecil. Tapi, gara-gara dulu orangtuanya bercerai, Bayu pindah dari kota itu dan entah pergi kemana. Tetapi saat jalan-jalan di supermarket, tak sengaja Bayu ketemu sama Laras dan Vero yang sedang asyik nangkring.
“Duh, Bayu kemana ya Sis.. Tadi loe liat dia ga?? Kan kamu satu sekolah sama dia..”.
”Engga tahu, pas aku mau ke sini, dianya lagi buru-buru gitu ke ruang guru sambil bawa Camera digitalnya”.
”Ouhh.. Gimana nih di sekolah loe?? Aman-aman aja??”, seru Laras..
”Ya begitulah.. Ada seru, ada engga juga bahkan aku sih pengennya pindah sekolah ke sekolah kalian.. Biar kita satu sekolahan gitu..”.
”Wah, jangan sampe deh Sis, loe mau masuk ke sekolah kita..”.
”Lho.. emangnya kenapa gitu?? Kan sekolah kalian bagus, terkenal lagi..”.
”Emang sih.. tapi bukan masalah itunya Sis.. di sekolah gue ada harimau liar Sis, gimana ga serem.. Gue juga pengen pindah sekolah.. Hahaha..”, kata Laras yang lagi nyindir Vero..
”Eh, elo mau gue makan idup-idup di sini lho, hah??”, geram Vero.
”Tuh kan Sis, gue bilang juga apa.. Ada harimau kan yang rada-rada gila di sekolah gue.. Hahahaha..”, kata Laras.
”Ich.. kirain beneran ada harimau.. Ternyata Vero toh harimaunya..”.  Mereka pun tertawa bersama-sama.
    Malam harinya...
    Bel pun berbunyi di rumah Vero.. Tanda ada seorang tamu yang datang ke rumahnya.
 “Duh.. malem-malem gini ada tamu, ganggu aja.. Siapa sih!!”, gerutu Vero.
 Vero pun cepat-cepat membuka pintu. Dan ternyata di depan pintu telah berdiri sesosok pria yang tinggi dan kelihatan mapan.
“Maaf, anda cari siapa ya??”, tanya Vero.
 “ Oh.. Jesicanya ada, de??”, seru pria tersebut.
“Oh.. ini toh pacarnya Kak Jesica.. Tunggu sebentar ya Kak... Kak Jesicanya tadi lagi di kamar tuh..”.
”Iya..”.
     Tak cukup beberapa lama, Jesica pun keluar.
 “Kakak, mau kemana sih?? Dandanannya cakep bener.. mau ngedate ya sama pria itu?? Cakep juga lho Kak.. suuueeerrr...”, seru Vero.
“Hihh.. Anak kecil so tahu ya.. Ya udah kakak berangkat dulu yaa... Byeeee... Jaga rumah baik-baik, jangan bawa cowok sembarangan”.
”Siipppp.... Orang gue ga punya pacar juga,, pada takut kali ngedeketin guenya.. Gue gini-gini jago karate... tenang aja rumah bakal aman kok Kak..”.
”Iya.. Kakak percaya kok.. Byeee...”.
”Bye...”.
    Vero pun langsung naik ke lantai dua, tepat kamarnya berada. Dia langsung membunyikan lagu kesukaannya Bondan yaitu “Hidup Berawal Dari Mimpi”. Dengan suara yang cukup keras, sehingga membuat tetangganya pada komentar sampai ada yang datang menuju rumahnya. Pintu depan diketok-ketok dengan begitu keras.
 “Aduh lagi enak-enaknya dengerin lagu, ganggu aja..”, seru Vero sambil berlari menuju pintu depan.
“Eh.. bisa ga sih kalo ketuk-ketuk pintu orang jangan keras-keras, berisik tahu.. Ganggu orang lagi seneng aja..”, kata Vero.
“Hah... Apa?? Gue ganggu elo?? Ga salah tuh.. ada juga loe kali yang ganggu gue, gue lagi serius-serius belajar malah berisik ga jelas gitu di rumah loe.. Emang ini komplek punya nenek moyang loe apa... Ini udah malem men.. waktunya orang buat istirahat..”, bantah cowok itu.
” Wah... loe sewot banget.. biasa aja kali, iya iya sorry gue emang salah.. Dan maaf udah ngeganggu loe yang lagi belajar..”.
”Nah, gitu donk.. Besok gue ada ulangan nih.. Jadi sorry ya gue butuh ketentraman buat hapalinnya.. Oke!!”.
”Iya okeee....”.
“O iya.. By the way, loe siapa?? Perasaan gue baru ngeliat loe deh,,”, kata Vero.
”Kenalin.. gue Yuda... gue emang baru pindah ke sini sore tadi..”.
”Oh.. ngomong-ngomong loe sekolahnya dimana??”.
”Gue sekolah di SMA Harapan Bangsa..”.
”Hah?? Apa?? Sama donk kayak gue.. Wah kebetulan banget ya!!”.
”Wow.. iya ya... gue sih masuk ke sekolah itu udah dari 3 hari yang lalu.. Baru pindah rumahnya sekarang..”.
”Oh.. salam kenal ya..”.
”Iya.. gue harus pulang nih,, ada ulangan besok.. Bye..”.
”Bye..”.
”Duh,, cowok itu ganteng juga ya..”, seru Vero dalam hati.

    Sekolah begitu ramai seperti biasanya, dan ga seperti biasanya juga Vero bertingkah laku aneh.
 “Pagi Ras..”, kata Vero sambil senyum-senyum..
”Loe kenapa Ver?? Loe tadi di jalan kesambet apaan.. senyam-senyum sendiri, emang sih gue lucu..”.
”Hadohh.. Loe ke-PeDean banget jadi orang Ras.. Nih ya gue lagi suka sama seseorang... Gila, tuh cowok tajir banget, baik, pinter, cakep pula.. Siapa sih yang ga suka sama cowok kayak begituan..”.
”Hah?? Loe suka sama cowok?? Baru denger gue, loe suka sama cowok.. Hahaha!!!”.
”Loe gitu banget sih sama gue.. Loe ga seneng ya sahabatnya lagi happy..”.
”Ya,, gue seneng kok kalo loe juga seneng..”, kata Laras sambil tersenyum.
”Gitu donk..”.
”Iyaaaa... Tapi traktir gue donk, laper nih..”.
”Huh, loe ada mau sih kalo puji-puji gue..”.
”Hehehe, kita kan best friend forever, Ver..”.
”Iya.. iya... Nyokkk ke kantin..”.
”Yuuukkkk...”

“Kak...”, seru Vero yang baru tiba di rumah..
”Ada apa adik ku?? Pasti ada cowok yang baru loe jahilin ya di sekolah??”.
”Eiiitttttssss... Ini beda dari yang lain Kak,, lebih dari itu”, Vero, adik kesayangan itu senyum-senyum sendiri.
 ”Waduh.. Dibunuh gitu Ver maksudnya??”.
”Ich.. Kakak, serius dikit kenapa.. Adik kesayanganmu ini lagi suka sama seseorang”.
”What?? Suka sama cowok?? Sejak kapan Ver.. Loe suka sama cowok, ada juga cowok itu jauh-jauh deh sama loe..”.
”Ich.. Kakak tega banget sih sama adiknya, emang Kakak doank yang boleh suka sama cowok.. Gue juga donk..”.
”Iya deh iya.. Emang siapa sih yang bisa ngeluluhin hati adik ku yang begitu keras seperti batu ini.. Hahaha..”.
”Tuh, tetangga baru kita, Kak!! Belom liat ya?? Cakep banget lho Kak..”.
”Wah.. masa sih?? Kakak juga mau donk kenalan dan jadi cewek dia juga ga apa-apa..”.
”Kakaaaaaaaaaakkk.. Serakah banget sih,, kan kakak udah punya cowok.. Siapa sih namanya..”.
”Randi maksud loe??”.
”Nah itu... Udah ah jangan ganggu adik mu yang lagi kasmaran deh.. Hehehe,, kakak kan udah cukup tua,, hahaha”, kata Vero sambil menjulurkan lidah.
 “Ich.. Verrrrroooooooooo... awas ya!!!”.
    Seperti biasa, Vero sedang mendengarkan musik kesukaannya. Ternyata ketika dia membuka jendela kamarnya, eh kamarnya bersebelahan sama Yuda, cowok yang sedang dia sukai. Terlihat Yuda sedang memainkan gitar dengan melantunkan sebuah lagu yang ternyata Vero sukai. Vero terus menatap Yuda yang sedang memainkan gitarnya. Sampai dia lupa bahwa Yuda lagi kebingungan, kenapa dia diliatin trus sama Vero.
“Wooiiiiii...”, teriak Yuda dari seberang kamarnya.
” Eh.. Yuda,, lagi ngapain??”.
”Ada juga loe yang lagi ngapain.. Lagi ngeliat muka ganteng gue ya.. emang sih gue yang paling cakep sekompleks ini...”.
”Yeee... Siapa juga lagi yang ngeliatin loe,, ga ada kerjaan banget tuh..”.
”Itu buktinya.. Gue ngeliat dengan mata gue sendiri...”.
”Oh.. hehehe,,, jadi malu...”.
”Iya ga apa-apa.. kalo punya wajah yang cakep ga apa-apa deh buat diliatin sepuasnya.. Hahahaha..”.
”Huh.. PeDe banget..”.
”Eh,, jalan yuk!!”, ajak Yuda..
”Kemana??”.
”Kemana aja boleh...”.
”Ya udah gue siap-siap dulu ya...”.
”Iya.. sekitar 5 menit lagi gue ke rumah loe.. Bye...”.
”Byeeee...”
“Eh.. kita mau jalan kemana, Yud??”.
”Ya kemana aja.. Gue bosen diem trus di rumah.. Pengen cari suasana yang baru,, sekalian gue pengen tahu tempat-tempat yang bagus di kota ini..”.
”Okeee... Kita ke tempat favorit gue aja dulu,, gimana??”.
”Ayooo... Bagus ga??”.
”Pasti donk...”. Beberapa lama kemudian, akhirnya mereka tiba di tujuan.
“Nah, ini dia tempat favorit gue.. Kalo gue lagi streeesss, gue suka langsung pergi ke tempat ini.. Eh sekarang jam berapa??”.
”Jam 17.15.. emangnya kenapa??”.
”Kita bisa lihat matahari terbenam di sini, indah banget lho..”.
”Ternyata loe anaknya asyik juga ya..”.
”Hehehe,, baru kali ini lho gue deket sama cowok seumur hidup gue..”.
”Yang bener, Ver?? Berarti loe ga pernah pacaran donk..”,
”Emang belom pernah sampai detik ini juga.. Soalnya cowok-cowok pada takut sama gue... Gue tuh galak tau,, gue ga mau deket-deket cowok tuh soalnya banyak berita di TV yang cewek itu banyak diperkosa sama cowok, trus cowok itu ga bertanggung jawab.. Akhirnya dia mati bunuh diri gara-gara stresss... Gue ga mau hidup gue berakhir kayak gitu..”.
”Emang sih.. sekarang banyak cowok yang ga bener..”.
”Termasuk loe??”.
”Ga juga... gue juga baru tuh deket sama cewek kayak gini.. Yang cepet akrab,,”.
”Oh...”.
”Loe mo ga jadi temen gue, Ver??”.
”Tentu donk... Lebih baik nambah-nambah temen kan, daripada musuh..”.
”Siippp..”.
    Mereka berdua pun segera pergi dari tempat itu, dan menuju restoran yang katanya paling enak. Ternyata benar, Yuda bahkan ketagihan makan di sana sampai-sampai ingin dibungkus untuk di rumah. Walaupun enak, tapi harganya terjangkau kok untuk semua orang. Ketika di perjalanan, Yuda segera menyetel lagu kesukaannya yaitu Bondan.
 “Yud, loe suka Bondan??”.
”Iya donk.. emangnya kenapa, Ver??”.
”Gue juga suka banget sama lagu-lagunya Bondan.. Kita emang sehati... hahaha,,”.
”Ah loe,, baru aja kenal...”.
”Hehehee...”. Mobil Yuda pun berhenti di depan rumah Vero.
 “Ver, makasih ya udah nemenin gue jalan-jalan.. Tempat-tempatnya juga bagus..”.
”Iya sama-sama.. Gue masuk dulu ya.. takut di marahin sama Kak Jesica...”.
”Iya ssiiiippp... Selamat malam, Ver..”.”Malam...”

    Vero senyum-senyum sendiri di kamarnya. Dia tak menyangka hari ini bisa jalan-jalan dengan orang yang di sukainya. Entah mengapa rasa itupun mulai tumbuh dan semakin tumbuh di hatinya.
    Hubungan Vero dan Yuda pun menjadi semakin dekat. Setiap berangkat sekolah, mereka suka bersama. Bahkan pulang pun seperti itu. Mereka menghabiskan waktu bersama setiap hari. Vero semakin jatuh cinta pada Yuda, tetapi Yuda tidak menyadarinya. Senangnya Yuda bisa merespon apa-apa yang dilakukan Vero terhadapnya.
    Sampai suatu ketika, Yuda pun harus kembali ke tempat dimana dia dilahirkan, yaitu di Jakarta. Vero sedih mendengarnya, tetapi dia akan tetap suka dan menyimpan rasa itu hanya kepada Yuda seorang. Dia begitu yakin, bahwa Yuda akan kembali lagi dan akan bersama Vero lagi suatu hari nanti. Bahkan Vero pun untungnya punya nomor hp Yuda. Dan Yuda sengaja memberikan itu, agar dia ingin lebih dekat lagi dengan Vero.


    Beberapa tahun pun berlalu…
Sekarang Vero mempunyai aktivitas sendiri, yaitu membuat novel dan juga membuat lagu-lagu cinta, mungkin dia sangat merindukan Yuda yang entah pulang kapan.
 “Yud, aku kangen sama kamu.. kapan sih kamu pulang… Udah 2 tahun kamu hilang seperti ditelan bumi, sms aku pun tak pernah,, Apakah kamu udah lupain aku ya… Mendingan aku nonton TV dulu deh, istirahat bentar kan ga apa-apa…”.
“Eh Ver, tumben ga main keluar…”.
“Ga ada temen, Kak..”.
“Terus si Yuda itu kemana??”.
“Dia lagi di luar negeri, Kak.. Udah 2 tahun tuh… Apalagi dia ga ngasih kabar sama aku.. Apa dia udah lupain aku… Huft..”.
“Duh, adik ku saying jangan berpikir macem-macem.. Positive thinking aja.. Oke???”.
“Iya Kakak ku sayang… POSITIVE THINKING…”.
    Tak berapa lama, terdengar suara “ketika mimpimu yang begitu indah” dari ponsel Vero. Ternyata Yuda menelpon dia.
“Halo, Yud.. Kamu kemana aja??? Udah 2 tahun kamu ga ngabarin aku.. Aku telepon nomor Hp kamu tapi engga aktif terus….”.
“Halo, Ver… Duh kamu kangen banget ya sama aku?? Hahahah…. Maaf ya Ver, selama 2 tahun ini aku sibuk banget,, terus aku lagi mikirin sesuatu yang mungkin sangat penting untuk hidup ku kelak…”.
“Emang apaan sih, Yud??? Kamu udah dapetin cewek bule ya… Jadi kamu kayak orang gila gini.. Hahaha…”.
“Huussss… Kamu tuh ngomong.. Aku serius Ver... Besok pagi aku udah ada di Indonesia,, aku ingin kamu yang pertama kali aku temui… Okeeee???”
“Hah??? Engga salah tuh Yud.. Sadar engga kamu ngomong gitu???”.
“Sadar lah… Ya??? Please… Aku berharap banget..”.
“Iya… Kalo kamu udah sampe di bandara telepon aku…”.
“Iya… Udah dulu ya,, aku masih sibuk…”.
“Yaaaa…. Daaahhhhhhh..”.
“Daaahhhhhhhhhhhh…”

“Verrrrrrooooooooooo… Cepet bangun udah siang.. Katanya mau jemput Yuda ke bandara….”, teriak Jesica sambil menggedor-gedor pintu kamar Vero.
“Hoaaammmm,, emang udah jam berapa sih!!!”.
“Vero,, udah jam 8 nih… Katanya mau jemput Yuddaa….”.
“Aduh.. aku kesiangan…. Mana Yuda udah beberapa kali nelepon,,, Mandi dulu!!!”.
   
    Yuda sudah menunggu Vero di taman dekat bandara, sambil menelpon nomor HP Vero terus. Dia begitu sudah tak sabar untuk bertemu dengan Vero, sang pujaan hatinya. Tetapi Vero tidak mengetahui bahwa dia juga suka dengan Vero. Dan rencananya hari ini dia akan menyatakan cintanya pada Vero. Akhirnya Vero pun sampai di taman dengan nafas terengah-engah.

“Ver, kamu kenapa???”, kata Yuda.
“Haduh… Capek banget, Yud.. Aku lari-lari nyariin kamu di bandara tadi… Eh tahunya kamu di sini…”.
“Hahaha… Sorry,, sorry,, Ya udah sebagai permintaan maaf ku aku ajakin kamu ke restoran… Kita makan,, aku juga laper banget nih…”.
“Mau… mau… mau.. mau…  Laper banget nih,, tadi aku ga sempat makan soalnya…”.
“Dasar.. walau kamu tomboy juga tetep aja kayak anak kecil ya…”.
“Iya donk… Tapi engga bikin ngerepotin kan??”.
“Tenang aja… Engga kok…”.
“Yuk….”.
“Yuuuuuukkkkk….”
    Suasana di restoran begitu romantic, walau masih pagi. Udara pun terasa segar. Dan saat itu pun Yuda berani untuk menyatakan cintanya pada Vero.
“Ver…”
“Ya… Ada apa Yud??”
“Eummm… Harus ngomong apa dulu ya?? Bingung,, hehehe..”
“Ya silahkan aja kalo mau ngomong ya sekarang aja.. Aku siap menjadi pendengar yang baik buat kamu.. Hahaha…”
“Ver… Aku suka sama kamu,, maukah kau jadi pacar ku??? Please…”
“Hah??? Engga salah Yud,,, kamu ngomong gitu pake akal sehat engga???”
“Aku masih sadar Ver,, aku bener-bener jatuh cinta sama kamu.. Walaupun kamu tomboy tapi hati kamu baik banget.. Walau kamu kekanak-kanakan juga…”
“Duh… Aku tak menyangka,, ternyata bukan aku saja yang ngerasain hal itu… Aku juga jatuh cinta sama kamu…”
“Wah… Jadi diterima nih, Ver???”
“Iyaaaaaa…..”
“Ah…. makasih banyak, Ver.. Aku janji akau bakal setia dan jagain kamu sampai kapanpun…”
“Janji???”
“Janji…”.  Kelingking mereka pun dikaitkan tanda ikatan janji mereka.

    Malam yang begitu indah di kota. Yuda ingin mengajak Vero jalan-jalan di taman. Lalu, Yuda pun langsung mengetik nomor  di layar handphonenya. Terdengar bunyi HP yang melantunkan lagu Bondan.
“Halo..”
“Halooo Ver, kamu ada acara engga malem ini??”
“Engga, emangnya ada apa gitu Yud?? Kangen ya sama aku... Hihihi..”
“Iya nih.. Rencananya aku mau ngajakin kamu jalan-jalan ke taman kota.. Lumayan malem ini cuacanya bagus banget.. Sayang kan kalo engga ngerasain..”
“Iya ya.. Aku baru nyadar lho Yud.. hahaha... Yuk, sekitar 10 menit lagi kamu ke rumah aku ya...”
“Siiipp.. Siap-siap gih, yang cantik ya dandanannya... Hihii..”
“Ihhh.. Kamu, iya-iya.. udah dulu ya... Bye..”
“Bye...”
    Mereka begitu menikmati suasana di taman kota. Malam yang begitu indah untuk pertama kali mereka pacaran.

Share :

Ingin berlangganan artikel terbaru dari kami? Silahkan isikan alamat email Anda pada kolom di bawah ini:

Delivered by FeedBurner

Komentar Facebook: