Feb 20, 2011

Puisi-Puisi Pradana Amelia

Restu
oleh Pradana Amelia pada 17 Februari 2011 jam 11:13

Terbunuh sudah cinta ku padamu
Hancur sudah impian ku  bersamamu
Waktu  yang  selalu kita lewati ,,,,,,,,
Terbuang sudah


Sia – sia sudah ku bangun hubungan ini
Sia – sia juga harapan ku tuk selalu bersamamu
Terbuang indah begitu saja


Hari – hari yang selalu kita lewati
Canda , tawa , tangis ,,,,,,,,,,,,,,,
Masih terngiang di telinga ku
Masih terlihat jelas di mata ku
Masih melekat di lamunan ku
Masih bisa ku rasakan hingga saat ini


Ku pergi ,,,,,,,,,,,,,
Bukan karna ku tak sayang
Bukan karna ku tak lagi mencintaimu
Bukan juga karna ku ada pengganti dirimu


Tapi ini semua demi kita
Demi masa depan mu ,,,,,,,,,,, masa depan ku juga
Masa depan kita masih panjang


Hari masih berlanjut ,,,,,,,,,,
Walau,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,
Tanpa ada aku di sisimu
Tanpa semangat  - semangat ku
Tanpa senyuman yang selalu menghiasi hari – hari kita


Tak bisa lagi ku teruskan hubungan kasih ini
Karna orang tuamu ,,,,,,,,,,,,,,


Karna beliau tak bisa menerima ,,,,,,,,,,,,,
kasih kita , cinta kita , dan sayang kita


Maafkan diri ini yang begitu bodoh melepaskanmu
Ku harap kau kan bahagia ,,,,,,,,,,,,,
Ku relakan kau pergi ,,,,,,,,,,,,,
Dan menjalin hubungan yang lain
Yang lebih baik dari ku


Doa ku  selalu ada di setiap langkahmu
Cinta ku kan bersemi ,,,,,,,,,,,,,,
Bersemi di dalam hatimu
Lubuk yang terdalam
Dan ku kan selalu merindumu ,,,,,,,,,,,,,,,,
Sampai kapan pun

Menangis
oleh Pradana Amelia pada 03 Januari 2011 jam 20:34

menanti,,,,,,,,,,,,,,,,
berharap,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,


dalam sanubari selalu saja itu yang ada
dalam rintihan tangis hati
kau tak tau ,,,,,,,,,,,,,,,,,


siapa yang kau nanti di sana
sedangkan diri ku  di  sini  dalam derita memandangmu
berharap kau juga melihat diriku


sendiri dalam pilu
relung yang luka
tawa yang tersimpan
senyum yang pahit


rintihan hati terdalam
dalam relung jiwa yang sepi,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,




KENAPA

kenapa ,,,,,,,,,,
kau tak mau mengerti
kau rindukan dia di  sana
sedang  hati ku menantimu di  sini


temani dalam sedih , suka , deritamu
semua pengorbanan ini
tak pernah kau sadri
betapa dri nie selalu menanti


menanti kau
kauuuu
yang di hati
tak pernah peduli


DIAM Q,,,,,,,,,,, LUKA Q

oleh Pradana Amelia pada 22 Oktober 2010 jam 14:11

kenapa harus ada masa lalu
kenapa harus ada kebencian
kenapa harus ada rasa sakit yang menyiksa


aku  benci dengan drimu
aku benci dengan semua kata - katamu
aku benci dengan semua sikap manismu itu


semua tu tak pernah berguna
aku hanya terdiam, terduduk lemas tak berdaya
siapa dirimu sebenarnya ,,,,,,,,,,,,,, ?????


kenapa drimu ada di hati ku
kenapa harus ada Dia ,,,,,,,,,,, ???
kenapa harus aku  yang merasa tersakiti


lamunan ku  memuncak,,,,,,,,,,,,
rasa jenuh ini  membuat ku  merana
dan selalu berpikir tuk menjauh ,,,,,,,,,,,,,


kenapa harus diri ini mengenalmu ,,,,,,,,,,,,
kenapa harus  jatuh  dalam pelukmu
kenapa harus dia yang kau pilih
salah kah diri ku jika hatimu  masih ada di hati ku
salahkah semua rasa ini


Bimbang,,,,,,,,,,,,,,,,
dalam lamunan ku
Kenapa  harus Mengenalmu ,,,,,,,,,,,,,
Kenapa Harus Dirimu Yang Mengukir Rasa Sakit Ini


Kenangan dirimu
oleh Pradana Amelia pada 11 Oktober 2010 jam 17:23

Jika memank itu mau mu
Baiklah ku hargai itu


Pergilah dengan sejuta keangkuhan mu
Pergilah,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,


Ku tak ingin bertanya kenapa  dan mengapa
Cukup rasa ini kau torehkan di hati ku


Perih , sakit , tanya ,
Semua berkecamuk di pikiran ku


Mungkin ku  tak pernah pantas untukmu
Mungkin juga kau terlalu tinggi tuk ku rengkuh


Lemah ku tak berdaya karna sikap mu
Diam mu , arti senyum itu , dan semua  kata – kata mu itu


Apa  yang kau mau ,,,,,,,,,,,,, ???
Kenapa harus diri ku  ,,,,,,,,,,,,, ????


Kenapa di saat aku  merasa bahwa dirimu juga untuk ku
Di saat aku  merasa kau lah yang terbaik ,,,,,,,,,,,,,,,,


Bolehkah ku bertanya ,,,,,,,,,,,,,,
Boleh kah ku  berharap ,,,,,,,,,,,,,
Boleh kah ku tetap tersenyum ,,,,,,,,,,,,,,,


Kenapa kau lakukan ini pada ku
Kenapa harus luka ini kau tambah kembali
Kenapa harus dengan kata itu ,,,,,,,,,,,,,,,,,


Ku harap, dia lah pilihan hati mu
Dia lah yang terbaik untukmu
Dia lah yang bisa menghargai dirimu
Dia yang mencintaimu melebihi diri ku


Mungkin ini lah jalan ku
Mungkin ini yang terbaik untuk ku
Meskipun ku kan mati
Kau pun tak pernah peduli
Semuany tlah berakhir
Berakhir tanpa ku tau


MENGAPA KAU PERGI DARI KU
KENAPA KAU BERIKAN LUKA INI
KENAPA LUKA INI YANG TERTINGGAL DI RELUNG HIDUP KU


Heeeemmmm.............
oleh Pradana Amelia pada 06 Oktober 2010 jam 15:14

Cuaca indah dan hangat itu
Membuat ku bergetar dan bahagia


Hemm,,,,,,,,,,,
Sungguh tak ku sangka akan seperti nie
Membuat ku tenang dan damai


Sampai saat ini suara itu  terus ternyiang di telinga ku
Dan hati ku menjadi berbunga – bunga
Pertanda apakah ini


Apakah ini kan menjadi awal kisah cinta ku yang ke - 2
Atau kah  hanya pelampiasan karena kesepian semata
Atau  kah aku  sudah mulai suka padanya


Atau kah hanya sebuah angan - angan belaka
Seperti cinta maya


Kumpulan Puisi >> Puisi Persahabatan >> Puisi Patah Hati >> Puisi Romantis >> Puisi Rindu >> Puisi Sahabat >> Puisi Ibu >> Puisi Lucu >> Puisi Sakit Hati >> Puisi Perpisahan >> Puisi Putus Cinta >> Puisi Sedih >> Puisi Bahasa Inggris >> Puisi Sunda >> Puisi Cinta Kahlil Gibran >> Puisi Harapan >> Puisi Kehidupan >> Puisi Kangen >> Puisi Humor >> Puisi Gombal >> Puisi Jatuh Cinta >> Puisi Hujan